Thursday, March 21, 2013

Kalimat Utama,Ide Pokok/Gagasan Utama dan Kesimpulan



Untuk memahami dengan cepat maksud sebuah paragraf adalah dengan cara menemukan ide pokok paragraf nya. Ide pokok paragraf ini terletak dibagian kalimat utamanya. Dan bagaimana cara menemukannya? Sebelum kita lihat cara melakukannya lebih baiknya kita pahami dulu jenis-jenis paragraf berikut ini.
Paragraf Deduktif
Paragraf deduktif merupakan paragraf yang menempatkan ide pokoknya pada kalimat utama yang terletak di bagian awal paragraf. Paragraf dikembangkan dengan menggunakan ide pokok pikiran yang terletak di kalimat pertama.
Paragraf Induktif
Paragraf induktif merupakan paragraf yang menempatkan ide pokoknya di akhir paragraf. Paragraf induktif disusun dengan menguraikan ide pokok pikiran yang terletak di akhir paragraf.
Paragraf Campuran
Paragraf Campuran adalah paragraf yang menempatkan ide pokok pikirannya di awal paragraf dan kemudian dipertegas lagi di akhir paragraf.
Selain ketiga paragraf di atas masih ada 1 paragraf lagi yakni paragraf naratif atau deskriptif yang memiliki ide pokok pikiran yang menyebar di dalam paragraf.

Okey, setelah kita paham dengan jenis-jenis paragraf yang ada,selanjutnya kita akan membahas langkah-langkah untuk menemukan ide pokok pikiran di dalam sebuah paragraf. Berikut langkah-langkahnya..
  1. Bacalah paragraf tersebut dengan cermat.
  2. Jika paragraf tersebut non-fiksi maka cermatilah kalimat pertama dan akhir. Lihat pengembangannya cenderung mengikuti bagian mana.
  3. Jika paragraf fiksi maka cermatilah setiap paragraf yang ada karena bisa jadi itu adalah paragraf naratif.
  4. Jika kalimatnya sudah ditemukan silahkan ambil ide pokok yang ada di dalamnya
Demikian sedikit penjelasan tentang cara menemukan ide pokok paragraf. Jika masih kurang mengerti/paham silahkan didiskusikan dengan temanmu untuk mempermudah pemahaman. Semoga bermanfaat.

Perbedaan Kalimat Utama,Ide Pokok/Gagasan Utama dan Kesimpulan


Sebelum bisa membedakan antara ketiganya, saya akan mengingatkan lagi pengertian dari gagasan utama, kalimat utama, dan kesimpulan sebagai berikut.
1.       Gagasan Utama/ide pokok
Pokok masalah yang mendasari cerita yang bersifat abstrak/implisit atau kata–kata kunci yang terdapat dalam kalimat utama. Cara untuk mengetahui ide pokok yakni dengan cara : Bacalah sebuah wacana kemudian tutuplah wacana tersebut. Cobalah jawab pertanyaan ini "Paragraf tersebut membahas mengenai apa?"
Nah, jawaban itulah yang dinamakan ide pokok.
2.       Kalimat Utama
Realisasi dari ide pokok yang berupa pernyataan atau kalimat yang terletak di awal dan di akhir paragraph. Kalimat Utama merupakan kalimat inti yang digunakan sebagai acuan pengembangan menjadi sebuah paragraf.
3.       Kesimpulan
Suatu pernyataan yang dibuat berdasarkan ide pokok dan kata kunci dari kalimat penjelas dengan kalimat sendiri.
Untuk lebih jelasnya, langsung saya akan berikan contohnya.
Contoh 1 : Paragraf Deduktif
Bacaan yang baik untuk anak berisi contoh yang baik-baik pula. Cara yang dapat dilakukan dengan menampilkan tokoh kartun, boneka, badut yang lucu, tetapi mengandung unsur pendidikan. Tokoh binatang yang cerdik pun dapat pula mewakili pesan moral. Misalnya, kancil menipu buaya atau sejenisnya. Tokoh orang bertubuh raksasa, tetapi sangat baik terhadap sesama.
Gagasan Utamanya   : Bacaan yang baik untuk anak 
Kalimat Utamanya    : Bacaan yang baik untuk anak berisi contoh yang baik-baik pula. 
Kesimpulannya         : Bacaan yang baik untuk anak sebaiknya menceritakan tokoh kartun yang mengandung unsur pendidikan dan pesan moral
Contoh 2 : Paragraf Induktif
Sudah ada ide tetapi sukar untuk dituangkan. Selalu dihadapkan dengan persoalan apa yang hendak ditulis ? Seberapa panjang tulisan yang akan ditulis. Keringnya pengetahuan terhadap topik yang hendak dikembangkan. Demikianlah pengalaman seseorang pada awal belajar menulis.
Gagasan Utamanya : Pengalaman belajar menulis
Kalimat Utamanya  : Demikianlah pengalaman seseorang pada awal belajar menulis.
Kesimpulannya      : Pengalaman awal belajar menulis yaitu ketidaktahuan mengenai topik yang akan ditulis atau bingung dalam memilih topik.
Perhatikan teks wacana berikut !!!
Kebiasaan mencontek justru akan memadamkan semangat belajar. Para pencontek biasa berpikir untuk menyiapkan bahan-bahan untuk membuat contekan, nilai yang diperoleh pun kadang lebih bagus dari siswa yang jujur. Nilai boleh saja bagus, namun sebenarnya ia tidak tahu apa-apa dan tidak ada apa-apanya. Ilmu pengetahuannya tidak pernah bertambah karena rajin mencontek. Lalu apa bedanya dengan mereka yang tidak pernah sekolah ?
Dari kutipan paragraf tersebut, kita dapat tentukan ide pokok, simpulan, rangkuman, saran, kritikan, maupun sanggahannya, yakni sebagai berikut.
Ide Pokok       : Kebiasaan mencontek memadamkan semangat belajar
Simpulan       :  Kebiasaan mencontek dapat merugikan jati diri pelajar
Rangkuman   : Kebiasaan mencontek dapat memadamkan semangat belajar karena hanya sibuk membuat contekan, tidak memiliki pengetahuan, dan tidak ada bedanya dengan mereka yang tidak sekolah.
Saran             : Para siswa harus menghindari perilaku mencontek
Kritikan         : Tidak sepantasnya seorang pelajar mencontek
Lebih lanjut, secara garis besar ada dua cara untuk menentukan ide pokok, yaitu sesuai dengan jenis paragrafnya.
1. Paragraf yang memiliki kalimat utama
Cara menentukan ide pokok pada paragraf yang memiliki kalimat utama sangatlah mudah, yaitu dengan mengambil isi kalimat utama itu sendiri.
Contoh :
Indonesia memiliki kekayaan alam yang sangat melimpah. Kekayaan alam tersebut terdiri dari kekayaan alam yang bersumber dari darat, laut, dan dari dalam perut bumi. Kekayaan alam yang bersumber dari darat misalanya hasil hutan. Sedangkan kekayaan alam yang bersumber dari laut misalnya ikan, rumput laut, dan mutiara. Sementara, kekayaan alam yang bersumber dari dalam perut bumi misalnya minyak, batu bara, emas, timah, nikel dan sebagainya.
Ide pokok paragraf di atas terletak pada kalimat pertama karena kalimat pertama merupakan kalimat utama. Dengan demikian, ide pokok paragraf di atas yaitu Indonesia memiliki kekayaan alam yang sangat melimpah atau Kekayaan alam Indonesia sangat melimpah
2. Paragraf yang tidak memiliki kalimat utama
Cara menentukan ide pokok pada paragraf yang tidak memiliki kalimat utama yaitu dengan menyimpulkan isi paragraf tersebut.
Contoh :
Banjir melanda daerah Sumatra Selatan dengan ketinggian satu meter. Banjir juga melanda wilayah Tangerang, Banten dengan ketinggian yang sama, satu meter. Seolah tak mau kalah, ibu kota, Jakarta, pun dilanda banjir dengan ketinggian mencapai satu setengah meter.
Ide pokok paragraf diatas adalah Banjir melanda wilayah Sumatra Selatan, Tangerang, dan Jakarta.

4 comments:

  1. membantu sekali,thanks

    ReplyDelete
  2. wah, makasih gan
    ditunnggu kunjungan baliknya
    nexsuz.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. makasih, jadi tmbah ngerti gan hehehe

    ReplyDelete